skip to Main Content

KISAH DOA PARA NABI DALAM SURAH AL-ANBIYA’

DOA NABI NUH

وَنُوحًا إِذۡ نَادَىٰ مِن قَبۡلُ فَٱسۡتَجَبۡنَا لَهُ ۥ فَنَجَّيۡنَـٰهُ وَأَهۡلَهُ ۥ مِنَ ٱلۡڪَرۡبِ ٱلۡعَظِيمِ (٧٦)
Dan [ingatlah kisah] Nuh, sebelum itu ketika dia berdo’a, dan Kami memperkenankan do’anya, lalu Kami selamatkan dia beserta pengikutnya dari bencana yang besar. (76)

DOA NABI AYYUB

وَأَيُّوبَ إِذۡ نَادَىٰ رَبَّهُ ۥۤ أَنِّى مَسَّنِىَ ٱلضُّرُّ وَأَنتَ أَرۡحَمُ ٱلرَّٲحِمِينَ (٨٣)
dan [ingatlah kisah] Ayyub, ketika ia menyeru Tuhannya: “[Ya Tuhanku], sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang”. (83)

فَٱسۡتَجَبۡنَا لَهُ ۥ فَكَشَفۡنَا مَا بِهِۦ مِن ضُرٍّ۬‌ۖ وَءَاتَيۡنَـٰهُ أَهۡلَهُ ۥ وَمِثۡلَهُم مَّعَهُمۡ رَحۡمَةً۬ مِّنۡ عِندِنَا وَذِڪۡرَىٰ لِلۡعَـٰبِدِينَ (٨٤)
Maka Kamipun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah. (84)

DOA NABI YUNUS

وَذَا ٱلنُّونِ إِذ ذَّهَبَ مُغَـٰضِبً۬ا فَظَنَّ أَن لَّن نَّقۡدِرَ عَلَيۡهِ فَنَادَىٰ فِى ٱلظُّلُمَـٰتِ أَن لَّآ إِلَـٰهَ إِلَّآ أَنتَ سُبۡحَـٰنَكَ إِنِّى ڪُنتُ مِنَ ٱلظَّـٰلِمِينَ (٨٧)
Dan [ingatlah kisah] Dzun Nun [Yunus], ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya [menyulitkannya], maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: [1] “Bahwa tidak ada Tuhan [yang berhak disembah] selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim.” (87)

فَٱسۡتَجَبۡنَا لَهُ ۥ وَنَجَّيۡنَـٰهُ مِنَ ٱلۡغَمِّ‌ۚ وَكَذَٲلِكَ نُـۨجِى ٱلۡمُؤۡمِنِينَ (٨٨)
Maka Kami telah memperkenankan do’anya dan menyelamatkannya daripada kedukaan. Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman. (88)

NABI ZAKARIYA

وَزَڪَرِيَّآ إِذۡ نَادَىٰ رَبَّهُ ۥ رَبِّ لَا تَذَرۡنِى فَرۡدً۬ا وَأَنتَ خَيۡرُ ٱلۡوَٲرِثِينَ (٨٩)
Dan [ingatlah kisah] Zakariya, tatkala ia menyeru Tuhannya: “Ya Tuhanku janganlah Engkau membiarkan aku hidup seorang diri [2] dan Engkaulah Waris Yang Paling Baik. [3] (89)

فَٱسۡتَجَبۡنَا لَهُ ۥ وَوَهَبۡنَا لَهُ ۥ يَحۡيَىٰ وَأَصۡلَحۡنَا لَهُ ۥ زَوۡجَهُ ۥۤ‌ۚ إِنَّهُمۡ ڪَانُواْ يُسَـٰرِعُونَ فِى ٱلۡخَيۡرَٲتِ وَيَدۡعُونَنَا رَغَبً۬ا وَرَهَبً۬ا‌ۖ وَڪَانُواْ لَنَا خَـٰشِعِينَ (٩٠)
Maka Kami memperkenankan do’anya, dan Kami anugerahkan kepadanya Yahya dan Kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam [mengerjakan] perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdo’a kepada Kami dengan harap dan cemas. [4] Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu’ kepada Kami. (90)

—–

Ayat ke 90 menyimpulkan bagaimanakah sikap para Nabi ketika berdoa kepada Allah. Mereka berdoa dengan penuh harapan mengharapkan rahmat Allah, dan penuh ketakutan daripada kemurkaan Allah. Shaikh Abdul Razzaq al-Badr menyatakan:

ولذا يجب أن يكون العبد في عبادته وذكره لله جامعًا بين هذه الأركان الثلاثة المحبّة والخوف والرّجاء،
Merupakan satu kemestian untuk seorang hamba mempunyai 3 rukun ini kesemuanya di dalam ibadah dan mengingati Allah iaitu: Cinta, takut, dan harap.

ولا يجوز له أن يعبد الله بواحد منها دون باقيها، كأن يعبد الله بالحبّ وحده دون الخوف والرّجاء، أو يعبد الله بالرّجاء وحده، أو بالخوف وحده، ولذا قال بعض أهل العلم
Tidak boleh seseorang itu menyembah Allah dengan salah satu sifat sahaja tanpa yang lain, seperti dia menyembah Allah dengan cinta sahaja tanpa takut dan harap, atau dia menyembah Allah dengan harapan sahaja, atau dengan perasaan takut sahaja. Oleh itu sebahagian ulama berkata:

من عبد الله بالحب وحده فهو زنديق،
Sesiapa yang menyembah Allah dengan perasaan cinta sahaja, dia adalah Zindiq.

ومن عبده بالخوف وحده فهو حروري،
Sesiapa yang menyembah Allah dengan perasaan takut sahaja, dia adalah golongan Haruriyyah/Khawarij.

ومن عبده بالرّجاء وحده فهو مرجئ،
Sesiapa yang menyembah Allah dengan mengharapkannya sahaja, maka dia adalah Murjiah.

ومن عبده بالحب والخوف والرّجاء فهو مؤمن موحّد
Sesiapa yang menyembah Allah dengan cinta, takut dan harapan, maka dialah orang beriman yang mentauhidkan Allah.

[Diringkaskan daripada Fiqh Al-Ad’iyyah wa Al-Azkar, 1: 109-110].

Sudah semestinya, beginilah jua sewajarnya kita ketika berdoa kepada Allah.

 


 

Sumber : facebook Ust Mohd Masri Mohd Ramli

Pakej Umrah & Haji Terkemuka di Malaysia
Platfrom inisiatif untuk membantu para bakal jemaah haji dan umrah yang dibangunkan oleh Akram Afifi Holdings Sdn Bhd. Ikuti kami di media sosial yang tertera di bawah.

Copyright © umrahhaji.com - All Rights Reserved.

Back To Top